14 Manfaat Minyak Ikan: Kesehatan Mata, Otak, Jantung, Menyembuhkan Leukemia


Minyak ikan sering kali menjadi bahan utama suplemen. Sehingga ada hal istimewa pada minyak ikan, apa sebenarnya kandungan dan khasiatnya?

Minyak ikan diperoleh dengan mengonsumsi ikan secara langsung ataupun dalam bentuk suplemen.

Minyak ikan cukup populer karena mengandung omega-3, asam lemak esensial yang sangat diperlukan tubuh.

Terdapat dua jenis asam lemak omega-3 yang terkandung di dalam minyak ikan, disebut docosahexaenoic acid (DHA) dan eicosapentaenoic acid (EPA).

Tuna, salmon, sarden, dan makarel merupakan jenis ikan yang kaya akan asam lemak omega-3.

Kapsul Minyak Ikan
Kapsul Minyak Ikan | Sumber gambar: Pixabay.com

Sumber artikel ini dari laman terpecaya Alodokter.comDraxe.com dan beberapa lainnya.

Manfaat Minyak Ikan

1. Menyembuhkan leukemia
Penyakit leukemia (atau disebut juga dengan kanker darah) merupakan penyakit yang berbahaya.

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa paduan senyawa baru mampu untuk mematikan sel-sel induk leukemia.

Para peneliti yang berasal dari Department of Veterinary and Medical Sciences Penn State, mereka menemukan bahwa sebuah paduan senyawa bernama Delta 12-Protaglandin J3 (D12-PGJ3) dapat membunuh leukemia, sel-sel batang leukemia.

Senyawa D12-PGJ3 terdapat pada omega-3 terkandung pada ikan dan minyak ikan.

Percobaan atau penelitian dari para ilmuwan tersebut, dengna melakukan uji coba terhadap tikus-tikus yang tubuhnya mengandung sel-sel penyebab leukemia.

Kemudian tikus-tikus tersebut diobati dengan komponen minyak ikan.

Hasilnya, ditemukan senyawa yang terdapat dalam minyak ikan tersebut yang dapat membunuh sel induk leukemia dalam limpa dan sumsum tulang tikus.

Para peneliti kemudian menyimpulkan bahwa secara khusus, D12-PGJ3 juga mengaktifkan gen dalam sel induk leukemia tersebut, untuk memprogram kematian sel itu sendiri.

Demikian juga yang perlu diketahui bahwa membunuh sel-sel induk pada leukemia merupakan hal yang penting, karena sel-sel induk itu akan dapat membelah diri, yang akhirnya akan menghasilkan sel-sel kanker yang lebih banyak.

Adapun terapi pengobatan leukemia yang ada saat ini memang memiliki manfaat, akan tetapi itu hanya menjaga jumlah sel-sel leukemia agar tetap rendah.

Akan tetapi obat-obatan tersebut ternyata gagal sepenuhnya untuk menyembuhkan penyakit ini, karena tidak dapat secara sempurna untuk membunuh sel-sel induk leukemia.

2. Menurunkan kadar trigliserida
Menuru laman Alodokter.com, minyak ikan terbukti dapat menurunkan kadar trigliserida dalam darah. Dimana risiko terkena penyakit jantung akan meningkat seiring dengan tingginya kadar trigliserida di dalam tubuh.


3. Menangani penyakit jantung
Penelitian yang dilakukan para ilmuwan, menemukan bahwa mengonsumsi ikan yang kaya akan kandungan minyak ikan bermanfaat besar dalam menjaga kesehatan jantung dan mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung.

Dari laman Draxe.com, studi menemukan bahwa asam lemak omega-3 dari minyak ikan berhubungan dengan tingkat kelangsungan hidup yang lebih baik bagi para korban serangan jantung.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal kedokteran Circulation menemukan bahwa orang yang memenuhi asupan minyak ikan selama enam bulan setelah terjadinya serangan jantung, mampu meningkatkan fungsi jantung secara keseluruhan.

4. Mengurangi risiko keguguran
Minyak ikan dipercaya mampu mencegah terjadinya keguguran pada wanita yang menderita kelainan sistem imun (yang disebut sindrom antiphospholipid).

Minyak ikan baik untuk ibu hamil karena kandungan DHA di dalamnya yang membantu pengembangan mata dan otak bayi, menghindari kelahiran prematur, mencegah berat badan rendah saat lahir, dan menurunkan resiko keguguran.

5. Mengurangi kebutuhan pada obat-obatan asma
Sejumlah studi menemukan bahwa konsumsi minyak ikan mampu menurunkan kebutuhan pada obat-obatan asma untuk sebagian anak, namun tidak pada orang dewasa.

6. Meningkatkan kinerja indera pasien ADHD
Minyak ikan dikaitkan dengan peningkatkan fokus, fungsi mental, dan perilaku anak-anak yang mengalami masalah attention deficit-hyperactivity disorder (ADHD).

Dari laman Draxe.com, banyak anggota komunitas medis percaya bahwa tingkat suboptimal asam lemak omega-3 dapat berkontribusi untuk mengatasi gejala ADHD dan masalah perkembangan terkait kesehatan mental, selama seumur hidup seseorang.

Sebuah studi 2012 melibatkan anak-anak dari 6 sampai 12 tahun yang mengalami ADHD, dirawat dengan methylphenidate dan terapi perilaku standar selama lebih dari enam bulan.

Orang tua dari anak-anak ini melaporkan tidak ada perbaikan dalam perilaku dan pembelajaran akademik anak dari melakukan perawatan standar tersebut.

Kemudian, para peneliti secara acak memberikan beberapa anak omega-3 dan omega-6 suplemen (plasebo). Lalu diteliti lebih lanjut.

Hasilnya, peneliti menemukan adanya statistik peningkatan yang signifikan bagi kelompok anak yang diberikan asupan omega...

...yang mampu menurunkan frekuensi rasa gelisah dan agresivitas berlebihan anak, anak bisa menyelesaikan pekerjaan atau tugas dengan baik dan anak memiliki prestasi akademik yang lebih baik.

Studi lain menemukan bahwa peningkatan asupan omega-3, khususnya DHA, dapat meningkatkan kemampuan membaca dan perilaku pada anak-anak yang mengalami ADHD.

loading...

7. Mencegah penyakit mata
Omega-3 berfungsi untuk melindungi mata dari resiko degenerasi makula (AMD), serta mengurangi risiko sindrom mata kering.

Penelitian menemukan bahwa mengonsumsi ikan minimal sekali sepekan berhubungan dengan penurunan risiko penyakit degenerasi makula.

Menurut Draxe.com, minyak ikan telah terbukti untuk mengatasi gangguan mata yang berkaitan dengan usia. Pada bulan Maret 2014, para peneliti Prancis melakukan evaluasi pada 290 pasien yang mengalami degenerasi makula terkait usia (AMD).

Mereka menemukan bahwa asupan minyak ikan dan asupan makanan laut maemberian manfaat signifikan bagi pasien AMD.

Selain itu, asupan tinggi lemak tak jenuh ganda pada ikan dan minyak ikan juga telah dikaitkan dengan penurunan resiko katarak kortikal.

8. Mencegah kanker
Minyak ikan mampu mencegah beberapa jenik kanker yaitu kanker payudara, usus besar, dan prostat. Kandungan omega 3 berfungsi menjaga sel-sel sehat dan mencegah sel bermutasi menjadi tumor kanker. Sehingga mencegah pertumbuhan sel yang tidak diinginkan.

Dari laman Draxe.com, studi ilmiah menemukan bahwa minyak ikan membantu mencegah dan membunuh berbagai kanker, termasuk kolon, prostat dan payudara.

Sebuah tinjauan ilmiah yang diterbitkan pada tahun 2013 mengungkapkan bahwa adanya keterkaitan antara asam lemak omega-3 tak jenuh ganda dan pencegahan kanker prostat.

Para peneliti menyimpulkan bahwa ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa omega-3 memiliki efek antiproliferatif - yang berarti mereka menghambat pertumbuhan sel kanker.

Sebuah tinjauan ilmiah pada tahun 2014 mengenai temuan studi pada asupan omega-3 dalam kaitannya dengan pencegahan dan pengobatan kanker payudara.

Kajian ini menemukan bahwa EPA dan DHA, serta ALA, dapat menghambat perkembangan tumor payudara.

Menurut ulasan ini, ada bukti yang kuat untuk mendukung penggunaan omega-3 sebagai pengobatan alami kanker payudara.

Selain itu, sebuah studi tahun 2016 menemukan bahwa konsumsi ikan sangat tinggi pada masa dewasa awal (sebelum umur setengah baya) mungkin berhubungan dengan penurunan risiko kanker payudara.

Minyak ikan juga membantu mencegah kanker endometrium yang dialami perempuan.

Sebuah studi ilmiah baru-baru ini dipublikasikan dalam American Journal of Clinical Nutrition menemukan bahwa asupan omega-3 berhubungan dengan menurunnya risiko kanker endometrium pada wanita dengan berat badan normal.

9. Pengobatan arthritis
Rutin mengonsumsi minyak ikan efektif untuk mengurangi dan mencegah nyeri artritis. Studi mengenai manfaat minyak ikan untuk pengobatan arthritis, ada pada laman Draxe.com.

10. Kesehatan kulit dan rambut
Omega 3 membantu kelembaban sel kulit, menghasilkan kolagen, meredakan peradangan kulit, dan memberikan tampilan muda.

Asupan protein dalam minyak ikan membantu pertumbuhan rambut, serta menjaga kekuatan dan kesehatan rambut.

Dari laman Draxe.com, manfaat kesehatan dari minyak ikan dapat menjadi luar biasa bagi kulit.

Sumber ini lemak esensial meningkatkan kesehatan dan kecantikan kulit. Manfaat minyak ikan umtuk memelihara kulit dan memberikan kontribusi vitamin yang larut dalam lemak, untuk menjaga kehalusan, tekstur dan elastisitas kulit.

Ada juga bukti bahwa minyak ikan mencegah keriput pada kulit, untuk melawan proses penuaan dini.

Kekurangan EPA dan DHA memicu resiko ketombe, rambut menipis, eksim dan psoriasis, serta bintik-bintik.

Dalam satu studi, menemukan asupan pada minyak ikan bermanfaat untuk mengurangi leukotrien B4, zat inflamasi yang memicu penyakita eksim.

Salah satu alasan terbesar minyak ikan membuat kulit menjadi sehat adalah manfaatnya yang dapat mengurangi peradangan. Penelitian telah menunjukkan bahwa suplemen minyak ikan dapat mengurangi peradangan dan mencegah resiko akibat terkena sengatan matahari secara berlebihan.



11. Mengatasi depresi
Orang yang menderita depresi umumnya mengalami tingkat EPA yang rendah. Oleh karena itu, minyak ikan bermanfaat membantu meringankan gejala bagi mereka yang menderita depresi.

Dari laman Draxe.com, sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Nutritional Neuroscience mengevaluasi efek dari suplementasi minyak ikan pada konsentrasi metabolit prefrontal.

Penelitian pada remaja dengan gangguan depresi parah. Para peneliti menemukan bahwa ada penurunan sebesar 40 persen dalam gejala gangguan depresi utama.

12. Menjaga kesehatan otak dan sistem saraf
Minyak ikan membantu meningkatkan kemampuan memori, penalaran dan konsentrasi. Hal ini karena manfaatnya yang mampu meningkatkan aliran darah, menjadi kestabilan hormon di dalam tubuh dan menjaga sistem kekebalan tubuh.

Dari laman Draxe.com, menyebutkan manfaat minyak ikan untuk mengatasi Alzheimer. Kandungan asam lemak esensial bermanfaat untuk fungsi otak, terdapat di dalam minyak ikan.

Manfaatnya mencegah penurunan kemampuan kognitif. Sebuah studi yang diterbitkan dalam FASEB Journal mengungkapkan manfaat kesehatan dari asam lemak omega-3 dan antioksidan.

Temuan mengkonfirmasi akan potensi minyak ikan yang dapat diandalkan untuk menangkis terjadinya penurunan kognitif dan penyakit Alzheimer.

Studi lain yang dilakukan oleh para peneliti di Rumah Sakit Rhode Island meneliti hubungan antara suplementasi minyak ikan dan indikator penurunan kognitif.

Subyek penelitian adalah orang dewasa yang lebih tua: 229 individu kognitif normal, 397 pasien dengan gangguan kognitif ringan dan 193 pasien dengan penyakit Alzheimer.

Mereka dinilai dengan tes neuropsikologi dan ‘otak magnetic resonance imaging’ setiap enam bulan saat pertama kali diberikan suplemen minyak ikan.

Studi ini menemukan bahwa orang dewasa yang mengonsumsi minyak ikan memiliki resiko lebih rendah terkena gangguan kognitif dan penyusutan otak daripada orang dewasa yang tidak mengonsumsi minyak ikan.

13. Mencegah diabetes
Para ahli menjelaskan bahwa minyak ikan dapat mencegah peradangan pada sel-sel lemak yang dapat menyebabkan resistensi insulin pemicu diabetes tipe 2.

Dari laman Draxe.com, sebuah studi dilakukan para ahli untuk mengetahui keterkaitan minyak ikan dengan penurunan resiko diabetes.

Penelitian menemukan bahwa minyak ikan membantu mengurangi risiko diabetes. Penelitian menunjukkan bahwa minyak ikan dapat membantu mengurangi stres oksidatif, yang memainkan peran sentral dalam pengembangan komplikasi diabetes, baik itu mikrovaskuler maupun kardiovaskular.

Penelitian lain menunjukkan bahwa konsumsi lemak ikan dapat mengurangi risiko komplikasi mata-diabetes.

Para peneliti mengamati konsumsi seafood pada sekitar 3.600 pria penderita diabetes dan wanita antara usia 55 sampai 80 tahun, selama lima tahun.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang secara teratur mengkonsumsi 500 miligram setiap hari dari asam lemak omega-3 dalam makanan mereka (sama dengan dua porsi ikan per minggu) memiliki resiko lebih rendah mengalami retinopati diabetes dibandingkan orang-orang yang jarang mengonsumsi asupan omega-3.

14. Meningkatkan suasana hati
Selain penurunan depresi, minyak ikan telah terbukti meningkatkan mood. Dari laman Draxe.com, pada European Journal of Neuroscience menerbitkan sebuah studi pada tahun 2013 yang menunjukkan bahwa minyak ikan membantu untuk menangkal perilaku kecemasan dan depresi.

Dengan hasil dari studi ini, membuat ahli kesehatan menyarankan untuk memberikan asupan minyak ikan untuk anak sejak dini, agar mencegah anak terkena depresi dan kecemasan di kemudian hari.

Apakah konsumsi minyak ikan memiliki bahaya?
Dari laman Alodokter.com. Walaupun minyak ikan kaya manfaat, namun konsumsi minyak ikan dalam dosis tinggi justru bisa membahayakan kesehatan karena menimbulkan risiko-risiko berikut:
  1. Meningkatnya kadar low-density lipoprotein (LDL) atau kolesterol ‘jahat’.
  2. Meningkatkan risiko perdarahan bila mengonsumsi lebih dari 3 gram minyak ikan per hari.
  3. Gangguan kadar gula darah.
  4. Pada pasien dengan transplantasi jantung, asam lemak omega-3 dapat mempengaruhi detak jantung.
  5. Meningkatkan risiko stroke.
  6. Minyak ikan dalam dosis tinggi dapat menurunkan kualitas sistem kekebalan tubuh sehingga menyebabkan tubuh mudah terserang infeksi. 
  7. Dapat menyebabkan nyeri ulu hati, mual, ruam, mimisan, dan tinja cair.

Memperoleh asupan minyak ikan disarankan dikonsumsi dalam bentuk aslinya dibandingkan dalam bentuk suplemen.

Nutrisi dalam suplemen sebanyak apa pun tidak sebanding dengan kandungan nutrisi dalam daging ikan secara langsung yang kaya asam lemak omega-3.

Jika Anda tidak mengonsumsi ikan ataupun makanan laut, Anda dapat memperoleh omega-3 dari minyak kanola, biji chia, dan minyak kedelai.



Loading...

Tulisan Terkait:
loading...

Tips Aktifitas Sehari-hari

Tips Makanan dan Minuman